-->

Search News


situs resmi covid-19

News

Gambar tema oleh kelvinjay. Diberdayakan oleh Blogger.

Video

Nasional

Pariwisata

Life & style

Musik & Film

Profile

Model & Fashion



» » » » Surga Kuliner di Acara Foodstart Up Indonesia, Bangkitkan Ekonomi Dengan Kreatifitas

 

Bonnie Susilo (kiri), Hanifah Makarim (tengah) dan Henky Hotma Parlindungan Manurung

GATRADEWATA NEWS ● BALI |Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif / Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) kembali menggelar acara puncak Foodstart Up Indonesia (FSI) 2022. Adapun pelaksanaan kegiatan dilakukan pada, Senin, 20 Juni 2022, pukul 09.00 Wita, di Auditorium The Westin Resort Nusadua, Bali.




Tujuan dari acara ini adalah menyambut peluang investasi kuliner pada Demoday FoodStartup Indonesia 2022. Kondisi Indonesia yang mulai membaiknya dalam penanganan Covid-19 mendorong pemerintah melakukan percepatan pemulihan ekonomi dan finansial.

Industri kreatif inilah menjadi salah satu program prioritas Kemenparekraf / Baparekraf saat ini. Melalui subsektor kuliner, Kemenparekraf / Baparekraf bersama Ultima Rasa Akselerasi (Ultra) konsisten menyelenggarakan perhelatan FoodStartUp Indonesia (FSI) sejak 2016.

Hal ini juga diungkapkan oleh Henky Hotma Parlindungan Manurung Deputi Bidang Industri dan Investasi Kemenparekraf / Baparekraf. Mengusung tema Planet, People and Profit, FSI 2022 mencari bisnis kuliner yang menginspirasi dan berkembang dengan orientasi keseimbangan antara keberlanjutan, dampak sosial dan profitabilitas.

"FSI terbukti berhasil meningkatkan kolaborasi semua pemangku kepentingan industri kuliner tanah air yang sempat terdampak Pandemi Covid-19. Peran FSI salah satunya mendukung rantai pasok industri melalui akses pembiayaan, distribusi dan pemasaran produk subsektor kuliner. Penguatan ekosistem kuliner sangat dibutuhkan agar proses pemulihan industri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif berjalan secara komprehensif,” jelas Hotma Parlindungan dalam wawancara singkatnya.

Kegiatan Demoday kali ini berhasil memilih 69 brand atau sekitar 138 peserta yang terdiri dari 37 brand food manufacture, 15 brand food service, dan 17 brand gabungan dari keduanya. Semua peserta Demoday 2022 berasal dari 9 provinsi dimana perwakilan terbanyak dari Jakarta (16 peserta), Jawa Barat (13 peserta) dan Jawa Timur (2 peserta).

"Melalui Demoday, para pelaku ekonomi kreatif subsektor kuliner didorong untuk berpikir Out of the Box untuk tetap bangkit dan berinovasi dalam menciptakan produk yang dapat diterima oleh masyarakat dan investor, "ungkap Direktur Akses Pembiayaan Kemenparekraf / Baparekraf, Hanifah Makarim.

Bonnie Susilo selaku Co-Founder FSI, juga menyampaikan bahwa konsistensi FSI telah memberikan dampak besar dalam mendukung perkembangan subsektor kuliner tanah air. Kegiatan ini seakan telah menjadi brand dan prestise bagi pelaku bisnis kuliner skala UKM di Indonesia.

“Perlu disampaikan, FSI telah membawa dampak yang signifikan dalam mempercepat kemandirian UKM pangan dan agroindustri Indonesia. Kemandirian ini dilakukan melalui pengembangan sumber daya manusia yang terampil, solid serta bisnis yang berkelanjutan, "pungkasnya.

Sampai dengan 6 tahun penyelenggaraan, FSI telah memberikan kontribusi bagi subsektor kuliner. Tercatat sekitar 25 ribu pelaku ekonomi kreatif kuliner terlibat, 3.200-an pitchdeck usaha dibangun dan 65 miliar rupiah dana investasi bergulir.

Pada tahun ini pencapaian FSI lebih strategis karena berhasil menggandeng Asian Venture Philanthropy Network (AVPN) Global Conference 2022. AVPN sendiri merupakan forum tahunan investasi sosial terbesar di Asia. Kerja sama ini tentu saja membuka peluang lebih banyak investor dunia membangun kemitraan dengan pelaku industri kuliner nasional. Kesempatan inilah yang harus dimanfaatkan peserta FSI 2022. (Tim)

«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama